Categorized | Soal Hati

Jagalah Matamu

Mata kita ialah sifat bashar (sifat melihat). Allah S.W.T menjadikan mata kita ni ada 2 faedah (hikmah). Yang pertama faedah dunia dan faedah akhirat. Sekiranya kita dapat menjaga mata kita ni dengan baik, maka hati kita akan terhindar dari maksiat. Hari ini, ramai yang salahgunakan pemberian Allah yang cukup sempurna buat kita. Andaikata kita buta, apa yang akan berlaku pada kita? Pasti kita susah hendak bergerak sana-sini. Mari kita lihat apa hikmah yang Allah beri pada mata kita..

Pertama : Faedah Dunia
– merenung diri kita dan ciptaan Allah yang sangat cantik
– untuk mengelakkan diri kita dari musibah seperti jatuh, berlaga dan perkara yang menyakiti

Kedua : Faedah akhirat
– memandang langit, bintang, matahari dan laon-lain ciptaan Allah agar kita dapat memberi bukti yang Allah itu ada, Maha Berkuasa dan Maha Esa.
– Melihat Al-quran
– Melihat jalan ke masjid dan majlis ilmu

Rasulullah Saw bersabda :

“Pandangan (kepada apa yang diharamkan Allah) adalah panah beracun dari sekian banyak panah-panah Iblis, barang siapa meninggalkannya kerana takut kepada Allah, maka Allah akan memberikan kepadanya kemanisan pada hatinya dalam ibadah kepada Allah”. (Al Hadits Asy Syarif)

Mata yang merupakan anugerah Allah Azza Wa Jalla, boleh mendatangkan kemuliaan, tetapi juga boleh mendatangkan laknat yang membinasakan. Mata yang selalu melihat fenomena kehidupan alam dan seisinya, dan kemudian menimbulkan rasa syukur kepada sang Pencipta, selanjutnya akan mendatangkan kemuliaan dan kebahagiaan di sisi-Nya. Sebaliknya, mata yang merupakan anugerah yang paling berharga itu, boleh mendatangkan laknat yang membinasakan bagi manusia, bila ia menggunakan matanya untuk berbuat khianat terhadap Rabbnya.

“Katakanlah (Wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki Yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang Yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; Sesungguhnya Allah amat mendalam pengetahuannya tentang apa Yang mereka kerjakan.” (Surah An-nuur:31)

Jika direnung kepada Firman Allah SWT di atas, alangkah banyaknya dosa yang telah kita lakukan tanpa sedar mahupun secara sedar.

Kembali kepada firman Allah di atas, Allah menyuruh orang lelaki yang beriman supaya menyekat, menjaga mata daripada melihat perkara-perkara yang diharamkan. Setelah itu barulah Allah menyuruh orang-orang lelaki yang beriman menjaga kemaluan mereka. Kenapa Allah tidak menyuruh kita menjaga kemaluan kita dahulu?

Hal ini kerana sesuatu maksiat tidak akan berlaku melainkan mata kita adalah pembuka jalan kepada maksiat. Kemudian ia membawa kepada hati kita yang Nabi sifatkan berbolak balik itu. Apabila hati kita menerimanya kemudian ia kembali kepada kewarasan aqal kita. Apabila ‘aqal yang tidak berlandaskan batasan agama memprosesnya, merebaklah maksiat itu ke anggota kemaluan kita. Astafhfirullahal ‘azim.

Tundukkanlah pandangan kita apabila berjalan kerana kita berada di zaman akhir zaman yang penuh dengan fitnah. Di zaman ini maksiat berlaku di mana-mana sahaja. Sebab itulah pentingnya kita menjaga mata kita. Apabila pandangan kita tidak dijaga, bagaimana mungkin kita akan mendapat khusyuk dalam solat, menghafal ayat-ayat suci Al-Quran, menghadam segala ilmu-ilmu yang disampaikan oleh para guru-guru kita yang banyak? Apatah lagi ingin menghadam ilmu-ilmu yang ditulis oleh para ‘alim ulamak di dalam kitab karangan mereka yang begitu banyak sekali.

Di dalam Islam ada jenis maksiat yang disebut dengan ‘zina mata’ (lahadhat). Lahadhat itu, pandangan kepada hal-hal, yang menuju kemaksiatan. Lahadhat bukan hanya sekadar memandang, tetapi diikuti dengan pandangan selanjutnya. Pandangan mata adalah sumber itijah (orientasi) kemuliaan, juga sekaligus duta nafsu syahwat. Seseorang yang menjaga pandangan berarti ia menjaga kemaluan. Barangsiapa yang membiarkan pandangannya, maka manusia itu akan masuk kepada hal-hal yang membinasakannya.

Rasulullah SAW, pernah menasihati Ali :

“Jangan kamu ikuti pandangan pertamamu dengan pandangan kedua dan selanjutnya. Milik kamu adalah pandangan yang pertama, tapi yang kedua bukan”.

Dalam musnad Ahmad, disebutkan, Rasulullah Shallahu Alaihi Wa Sallam, bersabda :

“Pandangan adalah panah beracun dari panah-pandah Iblis. Barangsiapa yang menundukkan pandangannya dari keelokkan wanita yang cantik karena Allah, maka Allah akan mewariskan dalam hatinya manisnya iman sampai hari kiamat”.

Sebuah hadis daripada Jarir Bin Abdullah, beliau berkata:

“Saya bertanya kepada Rasulullah SAW tentang melihat (aurat wanita) secara tiba-tiba tanpa sengaja. Maka jawab Nabi, ‘Palingkanlah pandanganmu itu!’” (Riwayat Ahmad, Muslim, Abu Daud dan Tirmidi).

Kemudian dalam sebuah hadis Nabi kepada Saidina Ali Karamallahu Wajhah,

‘Jangan kamu ulangi melihat untuk kedua kalinya.’

Allahumma solli ‘ala sayyidina Muhammad. Alangkah beratnya amanah mata ini untuk dijaga. Apatah lagi dengan keadaan suasana sekarang ini wanita-wanita tidak kira yang beragama Islam apatah lagi yang bukan beragama Islam, mereka mendedahkan aurat mereka tanpa rasa malu kepada masyarakat. Malah berasa bangga dengan maksiat yang mereka lakukan.

Melihat adalah sumber dari segala bencana yang menimpa diri manusia. Melihat melahirkan lamunan atau khayalan, dan khayalan melahirkan pemikiran, pikiran melahirkan syahwat, dan syahwat melahirkan kemahuan, kemahuan itu lantas menguat, kemudian menjadi tekad kuat dan terjadi apa yang selagi tidak ada yang menghalanginya. Dalam hal ini ada hikmah yang mengatakan :
“Menahan pandangan lebih ringan dari pada bersabar atas kesakitan (seksa) setelah itu”.

Seorang penyair Arab bertutur,

“Semua bencana itu bersumber dari pandangan,
Seperti api besar itu bersumber dari percikan bunga api,
Betapa banyak pandangan yang menancap dalam hati seseorang,
Seperti panah yang terlepas dari busurnya,
Berasal dari sumber matalah semua marabahaya,
Mudah beban melakukannya, dilihat pun tak berbahaya,
Tapi, jangan ucapkan selamat datang kepada kesenangan sesaat yang kembali dengan membawa bencana”.

Bahaya memandang yang haram adalah timbulnya penderitaan dalam diri seseorang. Kerana tak mampu menahan gejolak jiwanya yang diterpa nafsu. Akibat selanjutnya adalah seorang hamba akan melihat sesuatu yang tidak akan tahan dilihatnya. Ini adalah sesuatu yang menyiksa, yang paling pedih, jangankan melihat semuanya, melihat sebahagian saja tak akan mampu menahan gejolak jiwanya.

Seorang penyair berkata,

“Bila saja engkau melemparkan pandanganmu dari hatimu,
Suatu hari engkau akan merasakan penderitaan, kerana melihat akibat-akibatnya,
Kamu akan melihat seksa yang kamu tidak mampu melihat keseluruhannya,
Dan kamu tidak akan bersabar melihat sebahagiannya saja”.

Penyair lainnya berkata,

“Wahai manusia yang melihat yang haram, tidakkah pandangannya dilepaskan,
Sehingga ia jatuh mati menjadi korban”.
Pandangan seseorang adalah panah yang berbisa. Namun, yang sangat menghairankan, belum sampai panah itu mengenai apa yang ia lihat, panah itu telah mengenai hati orang yang melihat.

Seorang penyair berkata,

“Wahai orang yang melemparkan panah pandangan dengan serius, kamu sudah terbunuh, kerana yang kau panah, padahal panahmu tidak mengenai sasarannya”.
Tentu, yang lebih menghairankan lagi, bahawa dengan sekali pandangan, hati akan terluka dan akan menimbulkan luka demi luka lagi dalam hati. Sakit itu tidak akan hilang selamanya, dan ada keinginan mengulang kembali pandangannya. Ini pesan yang disampaikan dalam bait-bait syair ini,

“Terus menerus kamu melihat dan melihat,
Setiap yang cantik-cantik,
Kamu mengira bahawa itu adalah ubat bagi lukamu,
Padahal sebenarnya itu melukai luka yang sudah ada”.

Sebuah hikmah yang mengatakan,

“Sesungguhnya menahan pandangan-pandangan kepada yang haram lebih ringan daripada menahan penderitaan yang akan ditimbulkan terus menerus”.

Jagalah matamu, dan jangan engkau kotori setitik debu dosa, yang akan mengantarkan dirimu kepada kebinasaan, kerana pengkhianatan kepada Allah Azza Wa Jalla. Matamu adalah anugerah agar mengenal-Nya, dan kemudian beribadah kepada-Nya, menggapai redha-Nya. Jangan dengan matamu itu, engkau campakkan dirimu ke dalam nafsu durhaka, yang membinasakan.

Betapa banyak manusia yang mulia, berakhir dengan nestapa dan hina, kerana tidak dapat mengedalikan matanya. Matanya tidak dapat lagi menyebabkan seseorang menjadi bersyukur atas anugerah nikmat, yang tak terbatas, yang tak terhingga, bagaikan sinar matahari, yang selalu menerangi alam kehidupannya.

Tetapi, kerana matanya yang sudah penuh dengan hamparan nafsu itu, hidup menjadi penuh dengan kegelapan, yang mengarahkan seluruh kehidupannya hanya diisi dengan segala pengkhianatan terhadap Rabbnya.

Kita semua tahu bagaimana kisah yang berlaku kepada Imam As-Syafie. Satu hari beliau bertanya kepada gurunya yang bernama Waqi’ kenapa pada hari itu beliau tidak dapat menghafal? Maka jawab gurunya tinggalkanlah maksiat yang engkau telah lakukan iaitu maksiat mata. Ilmu itu ibarat Nur iaitu cahaya. Cahaya tidak akan masuk untuk bersatu dengan maksiat di dalam diri kita. Jika kita melihat kepada orang ‘alim yang ada sekarang, bagaimana mereka apabila berjalan mereka sentiasa menundukkan pandangan mereka kerana menjunjung perintah Allah SWT yang menyuruh kita supaya menjaga pandangan kita daripada bebas melihat kepada benda yang diharamkan kita melihatnya.

Kemudian Allah SWT berfirman dalam ayat yang seterusnya:

“dan Katakanlah kepada perempuan-perempuan Yang beriman supaya menyekat pandangan mereka (daripada memandang Yang haram), dan memelihara kehormatan mereka…” (Surah An-nuur:31)

Kemudian Allah SWT juga menyuruh kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menundukkan pandangan mereka daripada melihat perkara-perkara yang diharamkan kepada mereka memandangnya dan memelihara kehormatan mereka. Daripada suruhan Allah SWT ini, jelaslah bahawa Allah menyuruh kepada seluruh orang Islam supaya menunudukkan pandangan mereka. Tunduk itu bukan bererti tunduk sampai terlanggar tiang ataupun oranga ketika berjalan, tetapi menundukkan sedikit kepala kita. Perkara ini perlu kita fahami betul-betul supaya kita tidak salah anggap terhadap suruhan Allah ini.

 

Kesan Menjaga Pandangan Mata

Setiap suruhan yang disuruh dan dilarang Allah SWT pastinya untuk kebaikan kita. Tidak pernah ada kecacatan dalam agama Islam itu sendiri kerana ia diturunkan oleh Allah SWT. Tuhan yang menciptakan kita. Tuan kepada hamba-hamba-Nya. Ibarat seperti ibu yang melahirkan kita. Sudah tentu ibu kita yang lebih memahami perangai anaknya sendiri. Jika si anak berubah riak wajahnya, sudah tentu si ibu dengan naluri keibuaannya dapat mengesan sesuatu yang tidak kena terhadap anaknya. Begitulah ibaratnya denga agama Islam.

Agama Islam itu diciptakan oleh Allah SWT untuk hamba-hamba-Nya. Allah Maha Mengetahi segala-galanya tentang apa yang tidak diketahui oleh hamba-Nya disebalik suruhan dan larangan-Nya. Dan Allah tidak akan rugi sedikit pun jika kita tidak melaksakan apa yang disuruh dan dilarang oleh-Nya. Tetapi kitalah yang rugi-seruginya kerana tidak mengikutnya.

Melalui menjaga pandangan kita, maka dapatlah kita khusyuk ketika menunaikan solat. Kemudian tidak akan berlakulah segala masalah sosial yang berlaku ketika ini iaitu seperti gejala buang bayi, penzinaan, bohsia dan sebagainya.

Segala yang baik itu adalah datangnya dari Allah SWT dan segala kekurangan itu hakikatnya datang dari Allah SWT jua tetapi di atas kekurangan diri ini yang lemah dan berdosa kepada Allah. Segala yang baik diambil sebagai pengajaran dan segala kekurangan harap dimaafkan.

“Ya Allah,
kami memohon wahai yang membolak-balikkan hati dan mata
tetapkanlah hati kami dalam agamaMu
wahai yang membolak-balikkan hati dan mata
tetapkanlah hati kami dalam agamaMu
ilhamkanlah kepada kami sedangkan Engkau adalah pemiliknya
dengan kelebihanMu dan kebaikanMu

Ya Allah, sucikanlah hati kami dari kesemua
yang tidak patut dan yang kurang sopan terhadapMu

Ya Allah, peliharalah pandangan kami
daripada pandangan yang Engkau tidak redhai
peliharalah ia dari pandangan yang haram
peliharalah ia dari memandang dunia dengan pandangan kebesaran
peliharalah ia dari memandang salah satu dari ciptaanMu
dengan pandangan kesombongan dan kehinaan

Ya Allah, jadikanlah pandangan kami di dunia
memandang ke arah ketaatan
sehingga dimuliakan kami
memandang wajahMu yang lagi mulia
sehingga dimuliakan kami
melihat Saidina Muhammad s.a.w
sehingga dimuliakan kami
melihat mereka yang benar
dan mereka yang mencintai di sisiMu
yang tergolong dari mereka yang diterimaMu

Ya Allah peliharalah hati kami
sepertimana Engkau memelihara hati-hati orang yang benar
dan jadikanlah kami berdiri di atas jalan-jalan mereka
wahai yang Maha Mulia
dengan kasih sayangMu yang Maha Mengasihani dari yang mengasihi
dan selawat dan salam ke atas junjungan Nabi Muhammad
serta ahli keluarga dan sahabatnya
dan segala puji bagi Allah, Tuhan sekalian alam.”

Ameen…